Buat Sophie…

Sophie4weeks4days.jpg September 12 ‘ 2008 Jumat

Hari ini mommy mulai ngerasa in kontraski – at least mommy claim itu kontraksi, perut jadi kaku dan mommy susah nafas. kontraksi datengnya 12 menit sekali tapi gga regular, meaning 5 kali trus stop 1 jam dan lanjut lagi, pertanyaannya adalah kata semua orang kontraksi yang asli or labour contraction itu sakit tapi kok ini mommy gga ngerasa sakit yach cuman kaku dan susah nafas. Mulai pagi ampe sore Dada pulang mommy sibuk nyatet kontraksinya, setelah dada pulang dada yang ngelanjutin nyatet. Malem nya mom ama Da deg deg kan gga sabar pengen ketemu adek dan kalau bener tadi kontraksi beneran teorinya yang gga lama lagi mommy ketemu adek paling beberapa hari lagi.

September 13′ 2008 Sabtu

Malem kemaren mommy ama daddy decide untuk cek ke Puri Bunda pagi nya yah chek up sekalian laktasi class, jadi pagi ini habis sarapan buatan Yangti. Mommy, Yangti, Tie Galih ama Daddy ke Puri Bunda buat check apa bener kemaren itu kontraksi, yach sebenere penasaran banget…tapi dikuatin nunggu ampe pagi ini. Jam makan siang kita nyampe Puri Bunda langsung minta check dalam (ih pengalaman pertama kali cek dalam — not nice) proses dari dateng ampe mommy tidur di ruang bersalin cepet banget, midewife yang ngecek juga ramah, setelah mommy ditensi langsung dech cek dalem – hasilnya – – – – – TARAA!!!! sudah bukaan satu cm, jadi yang kemaren bener kontraksi?! tapi kok gga sakit yach?! soalnya kalau kontraksi palsu tidak menghasilkan pembukaan..tapi kok gga sakit yach?! lucunya yangti bilang : yach mungkin kamu kebal jadi gga berasa sakitnya – seneng dong kalau dikasih gga sakit : Gitu dech yangti bilangnya, mommy sich senyam senyum kegirangan saja, setelah tahu bukaau satu, detak jantung adek juga diperiksa, di monitor selama 5 menit, hasilnya semua bagus. Dada mukanya ampe merah tapi berseri seri kegirangan. Keluar dari Puri Bunda (br bukaan 1 jadi mom decide buat pulang dulu) kita langsung ke Pizza Hut buat lunch (sehat yach..?! he) setelah itu baru pulang. Nyampe dirumah Mommy gga berhenti jalan jalan, naik turun tangga, nungging nungging maksudnya biar ngebantu bukaan biar cepet. Malemnya juga deg deg kan lagi, siapa tahu ini malem atau subuh kita harus lari ke Puri Bunda karena mommy mau melahirkan..excited! SEharian ampe menjelang tidur dada gga berhenti nyatet kontraksinya mommy but still tidak ada rasa sakit.

September 14’2008 Minggu

Pagi ini mommy bangun dengan sedikit brown gel di undies, ih tambah seneng artinya udach show berarti lebih deket lagi ketemu adek, ceteleh cerita ke mommy ama daddy dan phone dokter mommy. Semua orang meaning daddy yanti tie yangkung dan yangti yangti disolo push mommy buat buru buru ke Puri bunda, mommy sich gga kepengen karen sama sekali belum ngerasain sakit mommy pikir dan dari yang mommy baca kalau gga sakit belum, tapi kemaren juga gga sakit kok bukaan 1, mommy sempet bingung. Sorean kita sampai Puri Bunda sekitar jam 3 an lah, dalam itungan menit mommy di check dalam hasilnya masih 1 ibu, kata midewifenya, seleah phone dokter, dokter suggest buat cek jantung adek selama 30 menit, hasilnya bagus 130-140 an, dokter Putra mampir jam 6 an dan langsung USG hasilnya posisi adek bagus banget cuman emang masih bukaan satu jadi gga ada emergency untuk stay di Puri Bunda, akhirnya kita semua pulang, again malemnya kita semua deg deg an. Ada yang lucu karena semua kita nunggu detik detik mommy ngebangunin daddy trus kita semua run ke hospital termasuk Yangti dan Tie Galih yang sare dibawah juga deg deg an dong, nach pagi dini hari daddy kebangun kira kira jam 4-an dan gga bisa balik tidur lagi so daddynya kebawah buat bikin kopi dan olah raga – otomatis dong bikin suara berisik, nach didalam kamar bawah yangti nya langsung kebangun dikira mommy mau melahirkan, yangti nunggu nunggu pintu diketok sama daddy buat diajakin ke hospita tapi ditunggu lama kok gga malahan daddy keluar rumah eh nyalain laptop dan kedenger suara film diputar loh gga yach?!…gitu dech pagi ny awaktu mommy bangun Tie Galih langusung cerita yang ada kita semua ketawa, daddy : Maaf Yangti tadi itu bukan Sophie, heheh sabar yach :.

September 15’2008 Senin

Mulai pagi ampe siang dan malem hari ini berjalan seperti hari sabtu minggu artinya mommy sibuk jalan jalan naik turun tangga nungging nungging, tapi ampe malemnya mommy gga juga ngerasain sakit dan gga ada perubahan, kesimpulannya tetep bukaan satu dan belum ada tanda tanda labour.

September 16′ 2008 Selasa

Gga bisa bobok, perutnya mulas, ih mommy penasaran jangan jangan ini adalah the BIG day? Sophie ?

AKhirnya kita ke Puri Bunda lagi hari ini, no hassle mommy langsung di cek dalem dan ih ih ih masih bukaan satu bu!, trus mules semalem apa dong?! trus kok pegel pegel semalem?! tidak ada jawaban yang ada cuman bukaan satu sabar yach boleh pulang dulu…

Yangkung dateng hari ini, kita semua seneng dengan harapan Sophie emang nungguin Yangkung datang baru mau keluar …Sementara didalam perut mommy, Sophie masih seperti biasa aktif banget dancing around gga berhenti, kalau denger musik langsung tonjokin perut mommy. Apalagi malem sebelum mommy sama daddy tidur, Sophie gga berhenti dancing denger musik klasik apalagi kalau denger Ave Maria piece wuih sibuk banget si adek.

September 17, 18, 19, 20, 21, 22, 23, 24, 25, 26 ‘2008 Rabu — Friday

It’s just became long long long day long long week , every minute dada ask “where is Sophie” every second mum ask “are you caming out today beauty?” — no answer of course, contraction (false) still caming, visit to doctor not give mom and dada much answer except everything is depent on you — my baby…cant wait longer…………..

9 Hari seteleah yangkung dateng Sophie masih juga belum dateng, Perut mommy tambah kenceng, besar dan strecth mark dimana mana — padahal dulu nda ada, baru muncul minggu ini.

Tanggal 22 cek di PB lagi dianter Yangkung, Yangti, ama Tie Galih satu kampung pokoknya hasilnya tetep bukaan satu.

Tanggal 25 cek di dokter Putra berat mommy 48 kg berat Sophie 3.3 kg

Mommy mulai tambah sering mimpi Sophie, hiks mungkin karena udach gga sabar banget yach pengen ketemu si adek.

Tanggal 26 kita semua anter Yangkung ke airport, kung harus pulang dulu ke Solo karena besoknya ada tugas harus terbang ke Jakarta..Sophie masih belum dateng juga.

September 29

Kita balik lagi ke Puri Bunda, keitung sekarang berapa kali kita bolak balik PB? hahahah. Inti cek hari ini Mommy pengen tahu jumlah air ketuban dan kondisi adek didalam, biar yakin kalau masih okay. btw hari ini adalah DUE DATE-nya si adek buat nongol..please …..Nyampe di PB hasilnya masih sama bukaan satu dan kondisi baby bagus sekali jadi masih bisa menunggu…

Oktober 4′ 2008 Sabtu

Sudah 5 hari lewat dari due date, adek belum dateng juga, dada tiap hari nya masih sibuk hitung kontraksi oyach btw dada sudah 3 minggu ini ambil day off pas nya sejak mommy masuk minggu 38 nach sekarang sudah mau masuk minggu 41 which harus bener bener waspada kondisi adek karena pass a week dari due date.

Kita ke PB lagi…hem, kali ini kita mau bener bener tahu jelasnya dan mutusin apa yang harus dilakukan karena yach itu tadi udach hampir seminggu lewat due date even orang dan dokter bilang lewt 1 minggu 2 minggu itu biasa, mommy gga mau ambil resiko dan he sudah berat banget dan gga sabar banget pengen ketemu adek. Hasil check Puri Bunda off course semua perfect, dokter nyaranin untuk Induksi (dirangsang) pas minggu 41, which is senin nanti tanggal 6 Oktober. Mommy okay, Dada juga Okay, akhirnya kita pulang dan Mommy siapin diri buat hari senin nanti…

Oktober 5’ 2008 Minggu

Hari ini ulang tahun granddad Sean London, wah kalau mommy induksi hari ini adek bakal sama ultah nya sama granddad, pengen sich, cuman mommy kondisinya hari minggu ini jelek banget, batuk dan agak pilek, sampe dokter kemaren marah karena mommy gga makan obat…hidung mommy mampet bernafas jadi susah, karena itu mommy gga berani ambil induksi hari ini dan karena emang udach dijadwalin beson yach wis..Sorry granddad jadi  gga bareng dech ultahnya, he’s understand. Malemnya mommy resah banget berdoa semoga kondisi mommy membaik besok, kalau gga kan bisa ke cancel tuch jadwal ketemu adeknya…tapi harus bobok biar besok kuat, makanya mommy berusa gga banyak mikir…tapi tetep…

Oktober 6 ‘ 2008 Senin

Bangun hari ini hidung mommy mampet! wahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh…tapi udach mending rasa badan dari kemaren, dari bangun ampe siang mommy diem ajach gga megang laptop atau kerjaan, makan dan minum yang hangat hangat, yangti juga masak enak hari ini. Semua pada ngeliatin Mommy karena keputusan berangkat tidak ke PB buat induksi ada ditangan mommy. Mommy pikir pikir sambil nyoba nguatin badan..kalau adek sehat dan siap kenapa gga, mommy pasti jadi kuat juga kan cuman hidung mampet, hem tapi nanti nafas nya gimana? hem..Yangti bilangin mungkin sakitnya bawaan si adek cuekin ajach ayok berangkat…akhirnya mommy nguatin diri, jam 11.40 siang kita semua ke Puri Bunda bekal yang selama 1 bulan ini sudah ada di mobil akhirnya diturunin juga.

Jam 12.00 kita sampai PB, registrasi kamar dan segala tetek bengek persiapan kelahiran administrasi, mommy sendiri langsung ke ruang bersalin, cek tensi, cek detak jantung adek, monitor selama 30 menit detak jantung dan kontraksi.

Jam 12.40 Induksi dimulai, mommy di kasih IV ditangan kiri, cairan yang bakal bantu mommy kasih kontraksi buatan, kata orang bakal sakit banget 10 kali lebih sakit dari kontraksi alami.

Jam 13.57 Satu jam sudah cairan hormon buatan mengalir di badan mommy tapi belum ada kontraksi, dada, yangti dan tie Galih gantian jagain mommy di ruang melahirkan, kamar inap juga sudah siap jadi tie Galih ama Yangtie bisa mandi dan istirahat sebentar disana, dada..mana mau ninggalin mommy lama, kecuali buat merokok dan makan…nach waktu itu dada yang nungguin mommy tiba tiba perut mommy seperti diplintir, diremes, sakit sekali…rasanya 180 derajat berbeda dengan kontraksi yang selama ini mommy rasakan dan catet waktunya…di cek sama bidan dan itu adalah kontraksi pertama hasil dari induksi….Yap datengnya satu jam dari detik IV masuk ketubuh mommy.

Jam 14.03 Kontraksi datang lagi, huge..rasa tetep sama sakitnya…14.05, 14.09, 14.13, 14.16, 14.19 yang ini 2 kali lebih sakit dari yang pertama tadi…dan begitu seterusnya, jarak kontraksi 3-5 menitan..di cek masih tetep bukaan satu.

Jam 15.15 kontraksi tetep datang reguler bahkan ada yang jaraknya dua menit, menit ini detak jantung adek 124 BPM yup dibawah angka normal 130 – tapi masih ok kata bidan, jadi mommy tetep tenang…

Setiap kontraksi datang mommy sibuk genggam tangan dada sekuatnya, sakit banget pasti di dada tapi lebih sakitan di mommy kok..yangti juga jadi korban remesan hehehe…

Jam 16.17 Kontraksi kali ini nyeri sekali…dan sejak menit ini semua kontraksi jadi ada nyeri nya dan lebih sakit lagi…oyach mommy juga kentut teru lho…

Jam 17.01 dihitung dari masuk IV mommy sudah ke toilet 5 kali, masih boleh jalan ke toilet karena kondisi masih bagus…

Jam 18.04 Mommy kebelet popo..sama bidan gga boleh langsung ketoilet harus dicek dulu takutnya adek sudah mau keluar..oya sejak periksan awal tadi masih bukaan satu, bidan akhirnya cek mommy buat mastiin bener poo atau tidak, mommy bilang bener poo…bidannya iya in tapi tetep harus dicek dulu, duch..mommy gga kuat nahannya..setelah diceck walahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh air ketuban mommy sudah pecah katanya..dan pembukaan 3!!! iya TIGA hore, mommy gga boleh turun dari ranjang lagi jadi haru po po di pispot! wuekkkkkkkkk..duch tapi karena gga tahan ya wis mommy akhirnya lakuin..hiks.

Setelah kelar bisnis besarnya mommy mulai ngerasain kontraksi yang suakitnya minta ampun, mungkin karena air ketuba sudah pecah jadi sakitnya nambah asumsi mommy. Mommy banyak moaning kesakitan

Jam 20.00 di cek lagi masih bukaan 3 — lho kok mampet lagi..hiks sakitnya tetep…..

mommy having contractionJam 20.12 mommy gga tahan banget sakitnya…sakit sekali diremes orang lebih dari 100 diplintir orang gga ah diinjek kali yach…akhirnya mommy minta dada buat pesen Epidural obat penghilang rasa sakit..akhirnya mommy luluh juga, tadi dada sudah tawrin tapi mommy tolak..sekarang mommy bener bener ngerasa butuh.

Jam 20.30 Epidural process sudah disiapin alat alat dan kelengkapannya, tapi dokter anestesi belum dteng masih on the way katanya…huaaaaaaaa aaa

Jam 21 ish, akhirnya Dokter Gede Anestesi nyampe juga, proses langsung dilakukan, mommy disuruh miring ke kiri dan dokter suntik obatnya di punggung mommy, hitungan detik selesai sudah, dan kontraksi berikutnya datang..lho…kok…gga sakit …lho kok..gga berasa sakit lagi kayak tadi! yup itu hasil dari obat mujarap Epidural siapapun nemuin thank youuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuat delivery room after epidural

Sejak menit ini mommy jadi relax, bisa bercanda, setiap kontraksi datang perut terasa kakunya cuman sakitnya gga berasa…Tie Galih juga berani nungguin dan ambil foto, mommy sempetin maem malem juga..telat yach….

Jam 21.30 mommy ngompol..hehe…rasanya sich cuman ternyata air ketuban yang ngalir terus di cek sama bidan lagi wah sudah bukaan 6…hey jadi ngebut dia, iya karena otot relax jadi kontraksinya tambah cepet buka mulut rahimnya…

Jam 22.11 mommy basah lagi..hua hua hua dicek lagi sama bidan — ibu sudah bukaan 9 !!!! HORE HORE HORE..mommy seneng banget…bidan langsung phone dokter Putra. semua persiapan persalinan langsung di gelar..TRENG TRENG TRENG, meja di bawah kaki mommy tambah banyak pirantinya…penuh jadinya ruangan, Dada juga sibu siapin Handycam, tukang video juga mulai ancang ancang posisi ambilnya, yangtie pegangin tangan mommy, tie Galih berdoa di kamar atas.

Jam 22.45 Dokter Putra datang langsung masuk ruang mommy, mommy sempet senyum karena memang masih bisa, tapi kali ini rasa sakitnya balik lagi, gga separah sebelum epidural cuamn berasa sakit — okay setengahnya — tapi lokasi berbeda kali ini pas di pinggul mommy rasanya ada yang neken..he he ya emang ada, si adek!. Dokter cek…wah sudah bukaan 10 sudah komplit…HORE HIPPIIIIIIIIIIIIIIIIIIII

Dokter siap siap, mommy deg deg an, dada kembang kempis, yangtie berdoa, tie galih mungkun ngorok diatas..hehehe

Jam 22.50 proses persalinan di mulai, kaki mommu diangkat kiri dada yang meganin kanan dokter yang nahanin, yangtie sibuk angakt kepala mommy..dihitung diambil nafas di tekan….belum juga…dihitung diambil nafas ditekan belum jua..begitu seterunya…mommy kehabisan nafas, istirahat, dada gga capek ngasih semangat, yangtie terus pegangin kepala dan kasih doa…tie Galih mungkin ngorok diatas..hehehe.

Jam 22.30 masih belum ada hasil, mommy dan semua sibuk sekali…akhirnya okay bu! sudah kelihatan kepalanya sekali puch pasti ketemu si adek, gitu kata dokter..dada : commom my love it’s there i can see it, common my love, btw she does not have my hair (sempet juga becanda) maybe that help you to push…Yangtie : Tuhan kasihanilah..ayo sayang angakt lagi kepalanya lihat jalan lahirnya sudah keliahatan…dannnnnnnnnnnnnnnnnn PUSHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH

Jam 22.31 Terima kasih TUHAN

Finally my baby arrive…begitu kecil, merah, tangisnya kenceng…Dada : my darling, my love, my beauty..she so georgeous, she’s beautiful..our baby…good job love good job. Yangit : terima kasih Tuhan..ya ampun cantik sekali nduk..itu anakmu…

Mommy, hello baby, welcome hello my little cheaky one..hello beautiful…Mommy sibuk cium, pegang tangan Sophie.

Sophie masih nangis..trus reda pas didada mommy, badan masih basah darah tapi bersih tidak banyak..tangan mungil langsung mommy pegang…rambutnya hitam..mata Sophie langsung liat Mommy..besar, bening dan cantik….Kemudian Sophie dibersihkan dan ditimbang beratnya 3560 gram panjangnya 52 cm cukup besar dan panjang…setelah itu Mommy ketemu Sophie lagi untuk IMD ( Inisiasi Menyusui Dini ) Anakku Sophie….love of my lifehuu

Menit menit yang menakjupkan

Menit menit tanpa kata

Menit menit terindah dalam hidup Mommy dan Dada

Menit menit buah cinta kami terlahir, indah, begitu bersih tanpa noda…dan kami bahagia!!!

Sophie Helen Puspita Hynes lahir 6 November 2008 jam 23.31 Putri kami tercinta.

2 Replies to “Buat Sophie…”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *